Uncategorized

Dieng 6

Battrei udah 100 % lagi… Lanjut…

Setelah itu baru inget sebelum ke kawah (yg sampe sekarang belum inget namanya) kami ke Batu Pandang ngga jauh dari Bukit Sikunir,,, Batu Pandang itu tempat kita untuk bisa melihat pemadangan Telaga Warna jadi di situ ada batu besar dan dari bukit situ kita bisa memandang telaga warna dari kejauhan,,, aku rasa itu kenapa dinamakan Batu Pandang (kesotoyan yg logiskan ??? Hahahaha)



Saat kami datang telaganya sedang berwarna hijau… Lupa jam berapa saat itu,,, tapi warna hijau itu hasil pantulan warna pepohonan disekitarnya,,, nanti saat jam tertentu akan berwarna biru warna dari langit begitu kata penduduk setempat… Artinya telaga ini airnya jernih banget yaaa 🙂



Naaahhh ternyata ada nie hasil jeperetan temen yg foto pohon Carica pepaya hutan yg ditanem disekitar Batu Pandang



Oleh-oleh khas sini yaaa manisan Carica,,, tapi ada yg dijual gitu aja tanpa di olah… Kata Ibu yg jualnya rasanya kalo ngga diolah jadi manisan rasanya mirip nanas… Nah yg difoto itu masih muda belum siap panen, kalo yg udah siap panen warnanya kekuningan yaaa kayak pepaya mateng 🙂

Setelah dari Batu Pandang baru dech kami kekawah yg uap panasnya kalo ngga salah dijadikan listrik tenaga uap







Namanya orang usaha yaaa apapun yg penting halal… Uap panas ini dijadikan tempat jual telur rebus… Tapi aku tetep tertarik ngemil kentang goreng hehehehe disini cukup 5000 rupiah aja donk syenang

Positifnya biasanya kalo ditempat wisata penduduk yg menjual makan khas atau oleh-oleh biasanya kalo ngasih harga gila-gilaan yaaa kan ??? Malah kadang kita sampe usaha belajar bahasa setempat supaya dikasih murah… Kalo disini ngga perlu,,, semua murah sesuai ukuran kantong kami. Tapi tetep aku ngga beli banyak oleh-oleh karena ngga mau ribet bawa hehehehe pemalas.

Setelah dari kawah ini (masih juga ngga inget namanya) kami lanjut ke kunjungan terakhir sebelum kami kepenginapan untuk siap-siap pulang… Yesss kami mengunjungi Candi Arjuna ngga banyak cerita disini karena kami ngga ada yg dampingin untuk tau sejarahnya… Cuma foto-foto aja yaaa







Ini didalem candinya tempat orang bakar dupa dan aku foto ini dalam keadaan gelap karena bentuk candi yg tertutup dan tanpa blitz tapi hasilnya terang seperti ini kaget sendiri heehehe dan tanpa ada bayangan berdiri aku.

















Foto bareng anak-anak sekitar yg memang tinggal disana hehehehe seru dan ini keserua kami yg lain maafkan kalau terlalu narsis



berbagi rezeki sama mereka






Saatnya kami pulang… Bye bye… Terimakasih yaaa Allah sudah memberikan kami kesehatan dan alam raya yg sungguh luar biasa sempurna… Alhamdulillah



stasiun Purwokerto




Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s