Uncategorized

dari ambulans – ke profesi

pas tadi perjalanan ke kantor ketemu ambulans lengkap dengan suara sirene nya,,, entah kenapa aku kalau denger sirene ambulans rasanya jantung ngga beraturan berdetak, mungkin karena pernah lihat orang mengerang kesakitan didalam ambulans… eemmm begitu sepertinya.

rute perjalanan dari kantor kerumah ku itu melewati RS Cipto Mangunkusumo dan dalam satu minggu selalu aja ada ambulans yg terjebak dikemacetan menuju rumah sakit, nah saat itu dari kopaja, aku bisa melihat kondisi pasien didalamnya, karena kacanya ada bagian yg transparantnya, dan itu bikin aku merinding… nyesel banget ngeliatnya,,, karena sampe sekarang masih kebayang kondisi panik didalam ambulans itu.

kejar kejaran nyawa,,, begitu istilahnya yg aku dapet dari supir taksi yg pernah aku tumpangin, iyaaa, supir taksinya saat itu lagi cerita pengalaman pengalaman dia jadi supir bus malam, supir truk dan salah satunya supir ambulans. dari semua pengalaman dia jadi supir, hanya supir ambulans yg buat dia mengundurkan diri dalam waktu satu minggu. waktu yg sangat singkat menurut dia.

saat itu dia harus mengangkut korban kecelakaan lalulintas yg menurut dia kondisinya sadah sangat kritis, dia ngebut semaksimal mungkin untuk sampai kerumah sakit yg dituju, tapi sayang… nyawanya ngga tertolong (inalillahi wainalilahi rojiun).

saat itu juga supir taksi yg aku tumpangin langsung mengundurkan diri sebagai supir ambulans : ‘ngga sanggup mba hati saya, rasa rasanya kayak jadi nyalahin diri sendiri mba’… rasa itu timbul dari sifat tanggungjawab yg Pak supir itu miliki batinku.

yaaa, apapun pekerjaannya… pasti ada tanggungjawab yg diemban apalagi pekerjaan yg berkaitan langsung dengan nyawa seseorang, huh angkat topi bagi profesi mereka… seperti dokter, pemadam kebakaran dan masih banyak lagi profesi profesi yg lain, yg berkaitan dengan nyawa hidup dan mati. guru dan Ibu juga luar biasa bertanggungjawab untuk kemajuan bangsa dan agama… semoga Alloh selalu memberkahi segala yg kalian kerjakan, amiin…

Advertisements

9 thoughts on “dari ambulans – ke profesi

  1. terkadang ada beberapa hal yg bikin miris, sopir ambulansnya sudah semaksimal mungkin untuk mencari jalan terbaik dan tercepat menuju RS tapi di jalan masih ada aja orang-orang yg ga mau kasih jalan, atau parahnya nyerobot jalannya ambulans, ga ngersain apa ya yg di dalem gimana tegangnya, klo kyak gitu semakin mempersulit sopirnya, kasian 😦

  2. nah itu dia,,, masih kurang kesadaran,,, kemanusiaannya yaaa yg kurang.
    kondisi seperti itupun sering aku lihat 😦

  3. kadang-kadang klo diingetin suruh majuan, jgn nerobos, atau apapun yg intinya suruh kasih jalan malah marah-marah, duuh orang-orang tuh 😦

  4. Ngeri yah jdi supir ambulans.. 😫

    Tapi, jika bnyak operasi berhasil.. berlipat-lipat pula pahala dan kebaikannya..

    Resiko besar berbuah kegagalan/keberhasilan yang besar juga. πŸ™‚

  5. gitu udah sirine kenceng, kendaraan lain pada nggak mau minggir. repot sih, harusnya ini dimasukkan ke kurikulum sekolah, kalau ambulans penting buat didahulukan.
    tapi.. pernah baca di mana gitu.. artis atau pejabat menghindari kemacetan dengan naik ambulan. tapi kayanya bukan di Indonesia de. hehe *appasih

  6. Barusan pas pulang aku ketemu ambulans lagi… Iyaaa tuch mba kayaknya perlu yaaa masuk kurikulum. Biar tertanam dari awal.
    Huhu semoga bukan di Indonesia yaa…
    *langsung browsing karena kepo

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s