Uncategorized

ngambek

pernah kesel atau ngambek sama orang ngga ?yah kalo aku sich bukan pernah tapi sering secara anaknya baper-an bingit hehe… dulu kalo lagi ngambek atau kesel sama orang langsung dikasih liat ke orang yg di ambekin, langsung diluapin dengan kalimat kalimat yg cuma bikin puas hati saat itu… meledak ledak kayak kembang api malam tahun baru, sama bunyi meledaknya doang sich yg ngagetin,,, kalo bagus dilihatnya mach ngga sama, abis kalo udah kesel,,, bibir langsung ngumpul semua kedepan alias manyun, yang kalo dilihat orang udah ngga ada cakep cakepnya,,, jangankan dilihat orang, diri sendiri yg ngelihat aja udah males hehe.

images

tapi belakangan ini aku mencoba untuk ngga gitu lagi, kalo udah ngerasa kesel sama seseorang, aku milih untuk diam membisu… iya ngambeknya sich masih haha, tapi maksud diemnya adalah berusaha nahan hati  supaya mulut atau jari (iyaaa jari kan ikutan ngomong lewat pesan text) ngga keluarin kalimat kalimat yg ngga baik.

karena orang kesel atau nggambek itu hasil dari seseorang yg ngambil sesuatu hal dari sudut pandang yg negatifnya aja (menurut aku), merasa diri benar dan orang lain yg salah.

diem dulu, renungin kenapa kejadian yg bikin hati kesel atau ngambek itu bisa terjadi… yaaa bisa jadi kitanya yg kelewat baperan orangnya.

kalo kata Aa Gym, dia sering menukar hati atau menukar posisi. seandainya kita jadi dia apa bisa kita seperti dia.

yaaa dengan belajar memposisikan diri seperti itu, bisa bikin kita lebih memaklumi kenapa orang itu bisa bersikap seperti itu (hal yg menurut kita ngga menyenangkan) ke kita. kalo udah bisa memaklumi, lebih memungkinkan untuk kita lebih mudah memaafkan dan ngga memperbesar suatu masalah.

trus-aku-kudu-piye-samvah-pisual-850x556

semoga seterusnya aku bisa lebih jaga hati lagi, agar tutur kata juga bisa lebih terjaga… aamiin.

Advertisements

6 thoughts on “ngambek

  1. Setiap orang punya level pengendalian diri dan pemahaman yang berbeda-beda terhadap sesuatu hal. Kalau ternyata yang melakukan kesalahan itu orang lain, berbaik sangka saja. Mungkin dia belum paham dan mengerti tentang apa yang dilakukannya. Kita sendiri pun demikian. Kalau kata teman, sumber masalah di hati itu yang menyebabkan kadang bukan semata-mata perilaku orang lain. Tapi standar ekspektasi kita yang terlampau tinggi terhadap penerimaan atas perilaku tersebut.

    Gitu sih katanya.. tapi memang sulit. Kalau gampang mungkin ga ada kriminalitas di dunia ini. 😆

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s