Uncategorized

hidayah – hadiah

sebenernya maju mundur cantik mau nulis ini, udah pernah beberapa kali aku tulis diblog ini, tapi selalu ragu dan akhirnya aku delete, iyaa langsung delete ngga aku simpen di draft.

jadi aku wanti wanti, apa yah bahasa Indonesianya wanti wanti ? peringatkan, iya itu bukan artinya…? ya pokoknya gitu lah yaaa,,, BUAT TEMEN TEMEN YG BERBEDA KEYAKINAN SAMA AKU / NON MUSLIM LEBIH BAIK JANGAN LANJUTIN BACA YA. sebenernya sich ngga akan ada unsur penghinaan (insaaAlloh) tapi kan kalo menyangkut keyakinan suka sensitif.

tapi kalo ditanya kenapa udah tau sensitif masih diposting ?karena mau berbagi, insaaAlloh bermanfaat, ini tentang cerita proses hijrahku. tadinya mau aku ceritain via e-mail aja ke Titin karena dia pernah japri hehe, tapi setelah aku pikir pikir lagi, yoweslah posting di blog aja. tapi kayaknya harus baca berulang ulang dulu, baru dech bisa publish biar ngga ada kesalahan hehe.

sebenernya disetiap tgl 18 Desember, aku selalu buat tulisan yg lebih keperenungan keimanan aku yg semakin bertumbuh atau malah layu ? naazubilla jangan sampai mati. tapi entah kenapa 18 Desember 2016, seakan terlewat begitu aja.

ada apa di tanggal 18 Desember ? ditanggal tersebut di tahun 2010 aku menjadi manusia baru. di mesjid Al-Hakim, Menteng. aku mengikrarkan kalimat syahadat :

Asyhadu an-laa ilaaha illallaah Wa asyhadu anna Muhammadan rasuulullaah

Saya bersaksi bahwa tiada Tuhan selain Alloh dan saya bersaksi bahwa Muhammad adalah rasul (utusan) Alloh.

proses panjang sampe pada akhirnya ada moment (paling) penting dikehidupan aku pada 18 Desember 2010, Bismillah :

MUTASI KE MAKASSAR

tahun 2000 dari kantor lama ku, aku dimutasi kecabang Makassar… tinggal di kost-an tapi isinya orang Makassar juga hehe. semua temen kost ku bergama islam, kan belum pernah sebelumnya tinggal bareng satiap harinya sama orang muslim ya waktu di Jakarta, jadi bener bener baru ngeh alias meperhatikan apa apa aja yg dilakukan sama orang muslim. terutama shalatnya, tapi yg menjadi perhatian aku bukan pada shalatnya. justru sama wudhunya.

temenku abis mandi, udah jelaskan ya kalo abis mandi sekujur tubuh mu bersih ya… tapi setelah dia berpakaian lengkap, langsung ambil wudhu untuk shalat.

‘ih kamu abis mandi kan udah bersih, ngapain wudhu lagi… kan badan mu udah kamu siram sama air malah… sedangkan wudhu hanya kenain air ke bagian bagian tertentu tubuh mu ? ribet… ngga jelas banget maksudnya paan’

temen ku cuma senyum dan dia lanjut shalat, setelah itu baru kita diskusi ringan tentang wudhu, karena menurut temenku yg saat itu belum banyak ilmu yg dia miliki jadilah dia hanya menjelaskan apa yg dia tau. tapi malah membuat aku makin ingin tau, alhamdulillahnya saat itu aku kerja di toko buku yg nyediain buku agama islam, aku justru baca buku yg tentang tanya jawab islam.

saat itu, aku masih ke gereja. karena pemikiran aku sebelum membuat keputusan ya aku tetep harus punya tuhan. dan aku harus mengenali agama yg aku anut saat itu lebih dalam. karena gimana kita memutuskan kalo kita sendiri aja ngga tau bedanya apa dari tempat yg sebelumnya.

kamu mau pindah kantor karena apa ? kalo dikantor lama baik baik aja, kenapa kamu pindah ke kantor yg baru ? buang buang waktu aja kan pastinya, harus penilaian dari awal lagi, belajar lingkungan baru lagi, dll.

PULANG KE JAKARTA

tahun 2003 selesai sudah perantauan, tapi proses pembelajaran aku tentang islam makin makin bikin aku tenggelam kerasa penasaran yang kalau sudah menemukan jawaban dari setiap tanyaku, bikin aku makin yakin. terlebih ketika terus aku lakukan pembadingan.

tapi tetep masih ke geraja, alasannya agak sudah bergeser ngga terlalu sama persis… ngga mau ngga punya tuhan masih sama, tapi belum buat keputusan bukan karena belum yakin, tapi karena kembali tinggal sama orangtua dan melihat mereka setiap hari, bikin aku ngga tega.

belajar terus tentang islam jelas masih aku lakukan, karena diislam banyak hal yg harus ditau dan terus aku banding bandingin. aku masih punya alkitab yg aku pake dulu dan itu bentuknya sampe kriting hehe.

1485919382590.jpg
itu muka cilik ku

MUTASI KE BALIKPAPAN

tahun 2007 kembali aku merantau, tapi di mess tempat aku tinggal justru ngga sama kayak aku di Makassar yg tinggal sama temen temen muslim. ini justru kebalikannya, gelagat gelagat aku punya pemahaman lain tentang agama yg aku anut saat itu kebaca sama temen temen mess ku.

jelas lah, mereka ngga tinggal diam… mereka berusaha membuat aku kembali sepaham sama mereka. tapi entahlah, jelasnya ayat ini sangat benar :

“Sesungguhnya engkau (Muhammad) tidak akan dapat memberi hidayah (petunjuk) kepada orang yang kamu kasihi, tetapi Allah memberi hidayah kepada orang yang Dia kehendaki, dan Allah lebih mengetahui orang-orang yang mau menerima petunjuk”. [Al Qashash/28 : 56]

Sumber: https://almanhaj.or.id/2921-hidayah-hanya-milik-allah-subhanahu-wa-taala.html

“Sesungguhnya kamu tidak akan dapat memberi hidayah kepada orang yang kamu kasihi, tetapi Allah memberi hidayah kepada orang yang Dia kehendaki”. [Al Qashash/28 : 56].

Sumber: https://almanhaj.or.id/2921-hidayah-hanya-milik-allah-subhanahu-wa-taala.html

jadilah usaha temen temen aku menjadi sia sia, karena justru aku makin tambah yakin terhadap Islam.

PULANG (LAGI) KE JAKARTA

tahun 2008 – 2010 saat itu aku pacaran sama laki laki muslim, kalo kalian mengira dengan pacara sama laki laki muslim akan bikin aku makin gampang belajar tentang islam jawabannya ngga sama sekali.

karena aku berhubungan sama orang yg salah, ini peringatan bagi kalian yg sedang belajar tentang islam, agama bisa buat modus orang ngedeketin kalian. kalo kalian udah kemakan modusnya, boro boro dapet ilmu hehe. lah lagian pacaran sih… kan dulu ilmunya belom sampe tentang pacaran sist hehe (alasan)…

akhirnya 2009 aku berani ambil keputusan, bilang sama orangtua bahwa aku udah ngga bisa menyakini agama ku saat itu, marah besar udah pasti dan keluar dari rumah pun udah pasti… kayak sinetron sinetron gitu hehe.

orangtua aku berpikiran aku ingin pindah agama karena pacar ku (nyesel ngga putus aja saat itu) yg mempengaruhi, padahal mah boro boro… dan itu aku jelasin, bahwa proses aku belajar agama islam dari tahun 2000 saat aku di Makassar dan mereka ngga percaya.

pacar ku planga plogo ajeh haha,,, dia malah nyaranin aku untuk ngga usah pindah agama (sorakin woooyyyy), setahun berlalu… aku keluar dari rumah, walaupun sama sama tinggal di Jakarta saat itu aku kost.

17 Desember 2010 aku ngedatengin masjid didaerah menteng, ketemu ustad dan bilang kalo aku mau masuk islam. maunya aku sich saat itu juga, kalo ibarat orang jatuh cinta saat itu aku udah ngebet banget. udah ngga bisa distop sama siapapun.

tapi ustadnya bilang ‘besok aja mba, karena besok ada pengajian ibu ibu, biar didoakan dan disaksikan banyak orang’ (lah ngetik bagian ini aku nagis dong haha,,, keinget banget moment itu). yaudah aku nurut aja, ‘terus kata ustadnya pake baju panjang ya mba’ haha ngga punya akunya.

aku masih sempet hubungin pacar ku, minta dia untuk dateng saksiin aku syahadat… dia ngga mau, katanya dia ngga mau tanggung jawab kalo orangtua ku marah… wokey kita end bro haha.

18 Desember 2010

alhamdulillah aku muslim, wudhu pertama kali, shalat pertama kali dan semua itu aku lakukan dengan bimbingan salah satu Ibu pengajian. rasanya ? jangan ditanya… ngga bisa digambarkan, sujud tangis tumpah YAAA ALLOH AKU RINDU, SELAMA INI aku CUMA MENGENAL MU DAN SEKARANG KAU SUNGGUH SUNGGUH JADI KEKASIH HATI ku.

terus dapet bimbingan ustad, keresahan ku adalah orangtua… mana bisa aku terus menyakiti mereka, ustadnya bilang islam tidak meminta mu meninggalkan orangtua., islam ngga membuat kamu berpisah sama orangtua, islam tidak mengajarkan kamu membenci orangtua mu. beliau menyarankan kalau aku libur kerja, untuk dateng ke rumah orangtua ku… bawa makanan kesukaan mereka.

kunjungan pertama, diabaikan… kata ustadnya terus lakukan barengin dengan doa minta agar hati mereka diluluhkan sama Alloh, aku nurut… sekarang ? 2016 siapa yg membantu aku merubah penampilan aku menjadi gamis dan khimar ? IBU

siapa yg membuat kami bisa rukun ? ALLOH

semua yg tertulis diatas adalah ceritanya sampai aku menjadi muslim dan alasan kenapa aku pindah ke islam ? ini dia, tapi aku ngga perlu menyebutkan kurangnya agama aku sebelumnya ya…

  1. wudhu, ini menurut pengertian ringan aku aja ya… ini adalah bukti bahwa Alloh itu Maha Agung. shalat itu adalah saat kita menghadap Alloh dan ngga mungkin kan kita bertemu dengan Yang Maha Agung dalam keadaan ‘kotor’. dengan wudhu kita membersihkan diri kita, sebelumnya tanpa sadar mungkin tangan kita dipakai untuk melakukan hal yg tidak baik, mulut kita dipakai untuk berbicara yg buruk, anggota wajah kita mata misalnya dipakai untuk melihat hal yg buruk, kepala kita dipakai untuk berpikir hal yg salah, kaki kita dipakai melangkah dijalan yg Alloh tidak suka. basuh semua, sambil meminta ampunan karena memakai anggota tubuh kita untuk yg tidak baik,,, setelah itu apakah ngga adem, damai kita ketemu Allohnya ?
  2. shalat, wajib 5 waktu… lalai sedikit (namanya manusia kan) dalam sehari Alloh kasih kita waktu yg ngga pernah putus untuk bertaubat, dikasih waktu untuk meminta, dikasih waktu untuk bercerita apapun… udah bukan jadi kewajiban lagi kan lama lama, malah jadi kebutuhan. karena yg namanya manusia, baru aja minta maaf ada aja salahnya, ada aja yg dimau, ada aja masalahnya. Alloh itu ada kan.
  3. setiap hal ada aturannya, perempuan berhijab alasannya udah jelas identitas mu sebagai perempuan muslim, mau potong hewan ada caranya, mau masuk-keluar kamar mandi ada aturannya, habis haid ada aturannya, detail ngga ada yg terlewat dari bangun tidur sampe mau tidur lagi, dari lahir sampe wafat.
  4. semua hal ada doanya, bercermin, masuk kamar mandi, pake baju, makan, tidur, berhubungan suami istri, keluar rumah, perjalanan, coba cari doa yg ngga ada itu apa ?ngga bakal nemu.

ke-4 hal diatas adalah alasan alasan awal kenapa aku meyakini bahwa islam itu agama yg jelas, agama penyempurna, al-quran adalah kitab terakhir. 4 diatas itu lebih ke fiqihnya dan semakin kesini aku makin belajar tauhid, biar makin jatuh cinta sama Alloh.

pernah turun imannya ? pastilah,,, jejelin aja terus tausiyah…haha

yg jelas perjalanan aku ke Makassar bukan kebetulan, karena di islam tidak ada yg namanya kebetulan… kan kehidupan kita sudah tertulis jelas di Lauh Mahfuzh, dan itulah yg sudah tertakdir bagi aku.

16-11-29-16-31-38-579_deco.jpg
foto hasil ‘kondangan’
s61129-1629231.jpg
kurang kakak ipar

kalo liat foto diatas, buat aku terus banyak banyak terimakasih sama Alloh.

Maaf ya, aku ngga pandai nulis, ngejabarin secara asik… semampu aku, sebisa aku… yg jelas, kalo dikehidupan nyata krikilnya lebih banyak ketimbang yg ditulis hehe… doain aku istiqomah ya, sama segera dapet jodoh ehehehe…

 

Advertisements

21 thoughts on “hidayah – hadiah

  1. Yuliaaaa panjangnya jilbabmuuu! *brb belanja* *eh lost focus* Makasih atas sharingnya ya. Makasih. Aku byk diingatkan oleh postingan ini. Smoga sama2 bs istiqomah yaa.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s